Aku pun merenung

(Diketik saaat matahari tersenyum dengan sinarnya yang memukau)

Sebuah pelajaran berharga kupetik dalam beberapa hari ini. Hal itu aku peroleh setelah aku merenungi semuanya. Ketika itu rintik air hujan dan hitamnya langit tak mampu membuat sinar bulan menembus tanah yang basah oleh gerimis. Ditengah hembusan angin yang dingin.
Lalu berkumandanglah suara adzan yang mendayu dan bersahut-sahutan, antara satu masjid dengan masjid yang lainnya. Kemudian berbondong-bondong datanglah para makhluk ciptaan Allah untuk bersama-sama menunaikan kewajiban untuk sholat maghrib berjamaah.

Alhamdulilah, waktu itu aku termasuk salah satunya. Ada anak-anak, orang tua, remaja, ada yang sehat bahkan aku tahu waktu itu ada yang sakit. Seorang yang tua yang kakinya sakit sehingga kurang tegas dalam berjalan. Aku-pun berkata dalam hati "Subhanallah, seorang yang yang sudah tua, sakit bahkan dalam keadaan yang hujan seperti ini beliau masih semangat untuk berangkat ke masjid." Dan aku pun berdo'a dalam hati "Ya Allah, Ya Rob... limpahkanlah Rahmat-Mu kepadanya dan jadikanlah semangatku seperti semangatnya". Kemudian kulihat sesosok anak keci yang kira2 berumur 7tahun, dia semangat sekali untuk beribadah padahal dia sendiri. Gak ada anak-anak seumurannya.

Keesokan harinya, waktu itupun sedang turun air dari langit-langit milik Allah. Seorang yang tua dan seorang anak yang sama datang kemasjid. Pada hari ke-3 pun demikian. Dan pada hari ke-4, dengan keadaan yang sama yaitu "gerimis" waktu itu aku lagi malez ke masjid. Dengan alasan yang capek-lah, hujan-lah dan laen2. Mungkin diriku kalah oleh kuatnya bisikan Iblis, entah imanku yang tak bisa kujaga atau terlalu kuatnya nafsu. Kemudian kulihat lagi seorang yang tua dan seorang anak. Semula aku gak berpikir apa-apa, tapi entahlah kenapa ku tiba-tiba merenung dan bertanya-tanya pada Qalbu-ku.

Dalam Qalbuku akupun merenung dan bertanya:
"Seorang yang kecil seperti itu saja sanggup untuk ke masjid dan beribadah walau keadaan hujan seperti, apalagi aku yang udah gedhe ini?" Lalu selanjutnya terlontarlah pertanyaan berikutnya. "Dengan keadaan hujan seperti ini seorang tua yang sakit aja masih mampu dan semangat, mengapa aku yang sehat dan masih muda tidak bisa?".

Ya Rob, Ampunilah dosaku. Engkaulah yang menguasai seluruh jiwa dan ragaku. Aku bersyukur kepada-Mu Ya Rob, Engkau masih memberiku hidayah...... Engkau masih menyayangiku Ya Rob. Hanya puji syukur yang dapat kuucapkan atas nikmat yang Kau beri. Jadikan aku sebagai hamba-Mu yang selalu bersyukur atas segala nikmat-Mu

Artikel Terkait :

1 comments:

nicenina said...

bagus nih...kayaknya pengalaman ini juga pernah aku alamin kok. boleh juga tuh doa2 yang ada. btw emang u pengen cepet nikah ta? kok pake doa nikah segala. aku doain lancar semuanya deh...